Sunday, December 4, 2011

Mata Air Ini Rasanya Manis, Asam, Pahit


Keberadaan lima mata air dengan empat rasa di perbukitan Banjar Bangle, Desa Bunutan, Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem, wilayah timur Bali, diminati wisatawan asing.

Turis dari sejumlah negara, seperti dilaporkan  biasa membaur dengan umat Hindu yang sedang melakukan ritual keagamaan di kawasan mata air yang lokasinya berderet berundak, dari bagian bawah lereng bukit tersebut.

Menurut I Nyoman Pande, yang menjadi kelian atau tetua banjar (dusun) tersebut, setiap harinya mencapai puluhan wisatawan asing yang berkunjung ke lokasi wisata bernuansa magis tersebut.

"Turis yang umumnya diantar pemandu wisata itu biasa membaur dengan umat Hindu yang sedaang memohon air suci untuk keperluan ritual keagamaan," katanya.

Nyoman Pande menjelaskan, dari lima mata air yang ada di Banjar Bangle, yang pertama menyembur dari lapisan tanah masam, yang airnya terasa seperti buah asam dan membuat mulut keset.

Mata air kedua berada di atasnya berjarak sekitar 500 meter, airnya diawali rasa msedikit asam kemudian menjadi pahit. Ketiga berada di atasnya lagi, airnya terasa manis.

Mata air keempat memiliki dua rasa, yakni tawar dan asam. "Untuk mata air kelima, rasanya asam seperti mata air pertama," ucapnya.

Kelima mata air itu, lanjut Pande, ditemukan oleh warga setempat pada tahun 1980-an.

Konon, kelima mata air itu memiliki hubungan erat dengan Pura Lempuyang yang berada di ujung timur Pulau Dewata.

"Kami tak mengetahui betul sejarah hubungan mata air yang menampilkan aneka rasa itu dengan Pura Lempuyang," kata Pande.

Yang pasti, lokasi mata air itu terletak di perbukitan Gunung Lempuyang. Untuk mencapai lokasi mata air pertama, wisatawan asing ataupun umat Hindu yang memohon air suci, mesti berjalan kaki sejauh sekitar tiga kilometer dari jalan utama.

Sedangkan untuk mencapai mata air berikutnya, pengunjung harus mendaki bukit dengan kondisi medan licin. "Letaknya di perbukitan, sehingga hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki," jelasnya.

Menurut keyakinan masyarakat setempat, jelas Pande, keberadaan air dari lima mata air itu dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit seperti kencing manis dan kencing batu.

"Selain memohon air suci, warga dari seluruh pelosok di Bali sengaja berkunjung guna memohon kesembuhan," katanya.

Wisatawan yang datang, senang bermain-main air di lokasi tersebut, kemudian juga membasuh muka.

Keberadaan kelima mata air tersebut disucikan oleh umat HIndu setempat. "Kalau ada warga ataupun umat yang sedang cuntaka (kotor, menstruasi) tidak diperkenankan mengunjungi mata air tersebut," katanya.

Untuk menjaga kesucian, kata Pande, setiap tahun tepatnya pada Hari Raya Purnama yang ketiga berdasarkan hitungan kalender Bali.

"Air dari kelima mata air tersebut oleh warga banjar setempat juga dimanfaatkan untuk upacara Melasti (pembersihan istana dewa)," katanya.

http://forum.detik.com/mata-air-ini-rasanya-manis-asam-pahit-t197209.html

Ditulis Oleh : News Online // 3:58 PM
Kategori:

0 comments:

Post a Comment