Wednesday, January 4, 2012

Bagi Messi, Mama Juara Sedunia


DIALAH wanita cantik yang paling apes di dunia. Lagi asyik jalan-jalan, bersama ibu dan tantenya, seorang perempuan gendut menghampirinya. Kedua tangannya tidaklah kosong. Ada ponsel dan wajan. Ponsel itu selain dipakai untuk menelepon juga digunakan untuk memotret wajah perempuan itu. Penggorengan? Si gendut mengacung-acungkannya seolah hendak dipukulkannya. Tentu saja perempuan muda ketakutan.

Peristiwa itu tak akan mungkin dilupakan Macarena Lemos seumur hidupnya. Buktinya, dia pun lancar menceritakan kembali pada Telenoche.  Lemos yang kini berusia 20 tahun itu menceritakan kisahnya tersebut. Dia ketika itu sedang berbelanja bersama ibu dan bibinya. Lemos, yang saat itu berusia 14 tahun, melihat ibu itu membuntutinya dan memfotonya.


Ibu gendut itu adalah Celia María Cuccittini alias Mama-nya Lionel Messi, pemain sepak bola kelas wahid yang sekarang bermain di Barcelona. Sedangkan Macarena Lemos adalah perempuan yang pernah berpacaran dengan anaknya.


Dari mulut Macarena berikutnya, barulah ketahuan perihal aksi wajannya itu. Rupanya si ibu takut bila kisah cinta anaknya itu akan diceritakan Macarena pada media. Bagaimana dia takut bila Messi tercemar namanya.  Bisa bahaya akibatnya. Karirnya bisa saja mandek karena pemberitaan.


“Saya tidak pernah membeberkannya ke media. Dia mengatakan apakah saya telah tidur dengan anaknya,'' ceritanya. ''Saya 14 tahun dan dia 18 tahun. Aku tidak mengungkapkan apa-apa tentang hubungan kami.''

***
KELUARGA menjadi nyawa bagi Lionel Messi. Entah apa yang terjadi bila Lio, tidak lagi bersama-sama menjalani hidup ini tanpa kehadiran orang-orang penting dalam hidupnya. Saat pergi ke Barcelona pada usia 13 tahun, Messi pun menderita tiada ketulungan. Seringkali homesick menyerangnya.
Kini keluarganya pula yang ikut mengurusi bisnisnya. Perusahaan yang bernama Lionel Messi Management, diurus oleh Jorge, ayahnya, dan Rodrigo, kakaknya. Perusahaan ini beroperasi secara internasional yang bertugas menjual Messi sebagai pemain nomor satu dunia. Mereka pula yang mengurusi iklan, sponsor, dan juga media. 

Celia, sang mama, tidak masuk dalam tim itu. Dia menempatkan dirinya lebih dari anggota keluarga lainnya. Perempuan yang dinikahi Jorge Horacio Messi, seorang buruh pabrik baja, menjadi pelindung anaknya. Meski memang terlihat sangat protektif.

Bukan saat remaja saja dia melindungi anaknya itu tapi juga setelah dia dewasa. Saat Piala Dunia 2010, publik di negaranya ramai membicarakan aksi Messi yang kurang gereget tiap kali bermain untuk Argentina. Messi tak bisa berbuat apa-apa untuk negerinya. Padahal di klubnya, Barcelona, dia selalu menjadi bintang lapangan.

Sontak Celia bersuara. “Kenapa sih mereka selalu menyalahkan Messi,” katanya pada kantor berita Jerman. Di kampung halamannya sendiri, dia membela habis-habisan anaknya.  “Dia selalu merasa sakit hati ketika orang-orang membicarakan kelemahannya. Dia sangat menderita.”

Celia punya argumentasi. Kalaulah Lio – panggilan sayangnya, disebut tidak bermain semaksimal mungkin saat bermain dengan negerinya, tentulah karena di dalam tim ini berbeda dengan yang terjadi saat dia membela Barcelona. “Tidaklah sama.”  Di mana pun, kapan pun, Celia akan membela sang anak dengan seluruh kemampuannya.
***
TIDAK ada yang menyenangkan bagi Lionel kecil selain berada di dapur menunggu ibunya memasak. Apa pun masakan yang dibuat ibunya, selalu yang dia tunggu. Dia akan lahap menyantapnya. Celia pun senang tiada kepalang menyaksikan anaknya yang pemalu itu.

Namun, lahapnya itu tak membuat pertumbuhan Messi sempurna. Messi memang mengalami gangguan. Bahkan pada saat berusia 3 hingga 6 tahun, dia harus menjalani terapi. Salah satunya adalah disuntik hormon.  Pada usianya 11 tahun pertumbuhan tubuhnya, tak seperti kebanyakan anak-anak lainnya. Saking kecilnya, bila dibandingkan dengan yang lain, dia pun dijuluki si kutu.

Itu sebabnya yang membuat orang tua Messi yang menerima lamaran Barcelona untuk berlatih sepak bola di Spanyol. Harapannya, sambil berlatih dia pun bisa melanjutkan terapi untuk mengatasi problem pertumbuhan tubuhnya.

Uniknya, Messi yang badannya tidak beda jauh dengan Diego Maradona memiliki bakat yang luar biasa.  Dribbling istimewa. “Menjadi orang yang lebih kecil dapat belajar mengontrol bola dengan lebih baik,” katanya seperti dimuat dalam buku Lionel Messi: The Inside Story of the Boy Who Became A Legend.


***


Menjadi pemain terkenal dan terkaya di dunia tak lantas membuat Messi lupa. “Saya tidak akan melupakan dari mana saya berasal,” katanya juga dalam buku itu. Saban tahun dia selalu menyempatkan pulang ke kampung halamannya di Rosario, Argentina. Dan, tentu saja kembali merasakan kehangatan kasih sayang Celia, sang Mama.

 

Sayang, setiap kali Celia berulang tahun, dia selalu tak bisa datang. Maklum, La Liga sedang berputar keras pada bulan Januari. Namun, namanya juga anak yang tak bisa lepas dari ibu Messi tak kehilangan akal untuk menyatakan kecintaannya pada Celia.


Januari tahun ini, saat mencetak gol dari titik penalti ke gawang Racing Santander, dia membuka kaosnya dan memperlihatkan tulisan di kaos dalamnya: “Selamat Ulang Tahun Mama”. Apes buat Messi, ternyata aksi itu mendapatkan sanksi. Dalam peraturan La Liga, tak ada satu pemain pun yang diperbolehkan mempertunjukkan slogan apa pun saat berada di lapangan. Akibatnya dia kena denda 2000 Euro.

Uang tidak seberapa bila dibandingkan dengan penghasilan yang didapatkannya. Yang penting Messi bisa mempertunjukkan kepada semua orang di dunia ini, bahwa dia sangat mencintai ibunya.

Kecintaan pada mamanya pun menjadi abadi. Di punggung sebelah kirinya, tergambar tato wajah bulat yang tak lain adalah Celia María Cuccittini. Barangkali, dia ingin Mamanya tetap berada di belakangnya, mendukung dan mencintainya sepenuh hatinya.  Bagi Messi, si pemain terbaik dunia, Mama adalah si juara sejati.  

Ditulis Oleh : News Online // 1:19 AM
Kategori:

0 comments:

Post a Comment