Tuesday, September 11, 2012

Tiga anak gadis genderowo muncul di India Tengah

berita2.com: Seluruh tubuhnya ditumbuhi bulu hitam tebal. Orang yang tidak mengetahuinya, pasti menyangka mereka adalah pria. Memiliki kumis, jenggot, jambang dan alis tebal. Mereka adalah tiga gadis yang ditumbuhi bulu di hampir seluruh tubuhnya. Di Jawa manusia seperti ini biasa disebut anak genderowo.

Tetapi di desa Pune, India Tengah tidak ada kisah tentang genderowo. Cuma ada kisah manusia srigala. Jadilah gadis tiga bersaudara ini disebut sebagai manusia srigala. Mereka menderita mutasi genetika langka. Di kalangan medis disebut sebagai sindrom manusia srigala.

Ini adalah salah satu kondisi paling langka di dunia, terjadi hanya satu dalam satu miliar orang. Namun, dalam sebuah permainan kata-kata luar biasa, ini adalah nasib. Tiga bersaudara perempuan mengalami sindrom manusia serigala. Dari kepala sampai kakinya tertutup rambut tebal.

Mereka adalah Savita (23), Monisha (18), dan Savitri Sangli (16), yang tinggal di sebuah desa kecil dekat Pune, India Tengah, mewarisi gangguan hipertrikosis universalis dari ayah mereka.

Semua perjuangan telah mereka lakukan untuk menghilangkan rambut di seluruh tubuhnya. Termasuk menggunakan berbagai jenis krim perontok rambut. Tapi rambut-rambut itu tetap rumbuh. Bahkan sudah menggunakan teknologi laser perontok rambut. Akhirnya meraka pasrah dengan kondisinya.

Meskipun berbuluh seluruh tubuhnya, tiga saudara kandung masih bermimpi suatu hari ketika mereka mungkin menikah.

Hipertrikosis universalis adalah mutasi genetik, di mana sel-sel yang biasanya mematikan pertumbuhan rambut di daerah yang tidak biasa, seperti kelopak mata dan dahi.

Ini berarti anak perempuan memiliki pertumbuhan rambut tidak normal pada tubuh mereka dan bahkan wajah mereka, yang mempengaruhi alis, hidung dan memberi mereka penampilan memiliki jenggot. Mereka harus menggunakan krim khusus setiap hari - jika tidak, rambut akan cepat memanjangkembali. Para Savitri adik bungsu masih hampir ditutupi rambut.

Ibu mereka, Anita Sambhaji Raut (40) memiliki enam anak perempun, tiga mengalami sindrom manusia serigala. Sedangkan tiga lainnya normal.

Kondisi tersebut diturunkan oleh suaminya,. Anita dipaksa kawin pada usia 12. Karena mereka adalah perjodohan. Tetapi tidak pernah bertemu calon suaminya sampai pada hari pernikahan. Setelah menikah dia baru mengetahui bahwa suaminya berbulu. Suaminya yang juga menderita sindrom manusia srigala itu meninggal tahun 2007. 

Anita dan putri-putrinya sekarang putus asa untuk mendanai operasi laser yang akan membantu untuk akhirnya menghapus kutukan rambut berlebih dan memungkinkan perempuan untuk menjalani kehidupan normal.

Di desa kecil Pune, India tengah, sangat kecil kemungkinan bereka bisa terbebas dari penyakit itu karena keterbatasan dokter dan peralatan. Untuk operasi laser akan menelan biaya 350.000 rupee India - atau £ 4.500 per per orang - tapi keluarga itu tidak cukup biaya untuk itu.

Sepertinya harapan untuk normal sudah membentang di depan mata mereka. Pembuat film dokumenter Sneh Gupta berencana membuat film tentang mereka. Dan mebantu mereka pengobatan gratis.


sumber, foto-foto lainnya dan link video

Ditulis Oleh : News Online // 12:24 AM
Kategori:

0 comments:

Post a Comment